[Foto] Postcard From Bromo

"Lautan Pasir"
Tekstur pasir yang terbentuk karena tiupan angin, pasir ini keras ketika dipagi hari karena kedinginan,namun menjelang siang maka akan semakin rapuh.

"Gunung Batok"
Foto mainstream yang biasanya difoto wisatawan ketika ke Gunung Bromo. Biasanya diambil dari bukit Penanjakan, makin naik ke atas maka pemandangannya akan semakin luas.


"Kawah"
Kawah Gunung Bromo yang makin melebar sehabis letusan di awal tahun 2011 lalu. Bau belerang selalu tercium ketika kawah ini mengeluarkan asap putihnya.

"Bromo Sepi"
Yup, untuk mendapatkan pemandangan seperti ini anda harus naik di sore hari, karena di pagi hari biasanya akan banyak orang disini sehingga cukup berdebu, bahkan untuk naik ke kawah harus antri di anak tangga yang berjumlah 250 ini.

"Broken Pattern"
Pasir bekas letusan Gunung ini membuat berbagai macam bentuk keren di sekitarnya, salah satunya ini dan seperti pasir di atas tadi. 

"Menatap Asa"
Mungkin kuda ini befikir kalau seandainya uang hasil jerih payahku setiap hari bisa kutabung maka akan kutabung untuk membelikan tuanku motor buat ngojek supaya aku tidak lagi berjalan membawa beban terus.

"Jeep Bromo"
Bapak ini tersenyum ketika saya minta ijin untuk memotonya bersama Jeep kesayangannya, berkat Pariwisata maka masyarakat sekitar Bromo mempunyai lahan pekerjaan yang bermanfaat bagi mereka.

Share on Google Plus

About backpackerborneo.com

Adalah sebuah travel blog oleh Indra Setiawan, media untuk memperkenalkan wisata dari Kalimantan dan catatan perjalan menikmati keindahan Indonesia. Silahkan like facebook Backpacker Borneo, follow Instagram @backpackerborneo dan follow juga Twitter @bpborneo untuk update informasi terbaru .

20 komentar :

  1. Fotonya keren mas, pas ke TNBS kemaren, saya belum sempat ke bromo, baru semeru saja.

    Salam kenal, (maen ke blog saya juga mas..:)
    www.jurnalasri.blogspot.com
    Asri

    BalasHapus
  2. Ini juga baru kesampaian, kemaren juga cuma ke semeru gak ikut temen2 ke sini,,,,,

    Salam kenal juga, Blognya bagus...

    BalasHapus
  3. Wuihhh keren banget fotonya.... 24 desember ini mau ikutan ke gunung semenung ga di sumatera selatan...

    BalasHapus
  4. makasih mbak...wah rame kya y,tpi sayang gak bsa ikut..ntr maret bru jlan k sumatra..

    BalasHapus
  5. Btw, di foto "Bromo Sepi" itu yang dipagari apa ya? Tahun lalu aku kesana kok gak ada itu.

    BalasHapus
  6. kayaknya itu buat naroh sesajen deh..

    BalasHapus
  7. Mantap nian, Mas!
    Saya kangen sama Bromo.
    Pas kesempatan kedua, malah terhalang di gerbang masuk yang kudu wajibin naik jeep itu. Hiks...

    BalasHapus
  8. iya mas, sekarag udah gak boleh lagi mobil pribadi turun ke bawah..harus sewa jeep ato naik ojek..tpi untungnya motor masih bisa..

    BalasHapus
  9. Wah,.... kece abis hehe ... :D

    Ingin jalan-jalan ke sana (@,@)/

    BalasHapus
  10. langsung berangkat klo gitu..hehehe

    BalasHapus
  11. Bromo emang gak ada matinya, difoto kayak apa juga tetep bagus. Spot paling fotogenic se indonesia raya :))

    BalasHapus
  12. bener banget mas wira..ini aja ngambil y pake cmera pocket..

    BalasHapus
  13. menatap asanya topmarkotop, dapet banget feeling sikuda, melas banget hehe

    BalasHapus
  14. hahaha...untung kudanya gak bisa ngomel..

    BalasHapus

  15. Mas Indra, kapan rencananya mau ke Aceh ? Ane tgl 10 Maret mau singgah ke Aceh juga. Ane posisi di Sumut, semoa kita bisa bertemu di sana.

    Salam ransel.

    BalasHapus
  16. Rencana sih brngkt dari kalimantan tgl 3 Maret...tpi masih belum pasti..

    BalasHapus
  17. wow! fotonya bagus.. apalagi broken patternnya :)
    sayangnya, di bromo pagarnya rapuh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya udah banyak yang rusak pagarnya..bahaya padahal tuh..

      Hapus
  18. fotonya bagus-bagus.. jadi tambah pengen ke tengger-bromo-semeru T_T

    BalasHapus