Tangkuhis, Buah Langka Dari Kalimantan

Bukan main senangnya saya ketika ada teman yang membawa buah ini kekantor, entah kapan terakhir  kali makan buah ini saya sudah lupa. Buah ini seakan-akan mengandung candu,  tangan saya tak bisa berhenti untuk mengambilnya kemudian memasukannya ke dalam mulut untuk menikmati manisnya.
Tangkuhis, kami di Kalimantan Tengah menamai buah ini, Lain lagi di Kalimantan timur, orang-orang menyebutnya buah Ihau. Ada juga nama-nama lain seperti mata kucing atau logan. Buah ini berukuran kecil,  lebih besar sedikit dari kelereng, kontras dengan pohon dan daunnya yang besar. 
Buah Tangkuhis
Kulitnya yang keras namun tidak terlalu tebal bergerigi melindungi daging tipisnya yang  manis dari udara luar. Ketika masih mentah buah ini berwarna hijau dan ketika sudah matang dan siap dikonsumsi maka warnanya berubah menjadi kecoklatan. Namu ada juga jenis lain yang berwarna hijau sapai matangnya.
Begitu dibuka tampak dagingnya yang putih bening mirip seperti buah Kelengkeng namun lebih tibis, rasanya pun hampir sama, manis dan legit. Setelah daginnya yang manis dimakan maka tersisalah bijinya yang keras berwarna hitam kecoklatan. Biji buah Tangkuhis mendominasi besarnya buah ini hampir 75 % dari keseluruhan bentuknya di samping kulit dan daginnya yang tipis.
Habis digigit :-)
Tampaknya buah Tangkuhis hanya bisa ditemukan di Hutan Kalimantan, keberadaannya semakin menghawatirkan karena buah yang berbuah setahun sekali ini semakin langka. Pohonnya rata-rata hampir sebesar drum karena usianya yang mencapai puluhan tahun.
Oh ya, ketika browsing nemu (link ini),berisi  deskripsi lengkap tentang buah Tangkuhis hasil penelitian.
Mungkin karena ini disebut juga buah Mata Kucing
Daging dalam yang berwarna putih bening
Mau??
So, ingin merasakan sendiri bagaimana rasanya buah ini? Silahkan datang langsung ke Kalimantan!.


Happy Responsible Travel!
Indra Setiawan (@bpborneo)
Share on Google Plus

About backpackerborneo.com

Adalah sebuah travel blog oleh Indra Setiawan, media untuk memperkenalkan wisata dari Kalimantan dan catatan perjalan menikmati keindahan Indonesia. Silahkan like facebook Backpacker Borneo, follow Instagram @backpackerborneo dan follow juga Twitter @bpborneo untuk update informasi terbaru .

34 komentar :

  1. Baca ini jadi kepingin ke Kalimantan segera...hehehe... Kalo udah sampai Kalimantan antar saya berburu buah Ihau ini ya kakak... :-)

    BalasHapus
  2. siap ditunggu...tpi klo kesini pas gak musim buahnya gak bakalan ketemu..berbuahnya juga setahun sekali..:-)

    BalasHapus
  3. Agak-agak mirip campuran lychee dan kelengkeng ya? Atau semacam campuran keduanya? *lap iler*

    BalasHapus
  4. agak mirip ke Kelengkeng sih...cuma kulitnya lebih kasar dan isinya lebih tipis dan bening...

    BalasHapus
  5. Glek...jadi setahun sekalinya bulan apa nih? *browsing tiket murah*

    BalasHapus
  6. mau,,
    spesial!!!
    hanya dikalimantan,,,
    penceritaan yg menaikkan selera,,,

    BalasHapus
  7. Buahnya enak banget tuh ya Kang.Jadi tambah pengetahua setelah membaca artikel ini. Trims infonya.

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
  8. @Jejakbolang:: gak menentu juga kapan berbuahnya...hee

    @Oyye:: ayo ke kalimantan..:-)

    @ejawantah :: iya kang...enak banget dah....sukses juga ya...:-)

    BalasHapus
  9. Sip!
    Kalau mau buahnya langsung datang ke kalimantan!
    :)

    BalasHapus
  10. langsung mbakkk....di tunggu d kalimantan.:-)

    BalasHapus
  11. Mirip lengkeng ya isinya ? Jadi ngiler.. Kirim ke Jakarta Gan biar Ane yang jauh bisa ngerasain nikmatnya :)

    BalasHapus
  12. iya mirip banget ama lengkeng....musimnya udah habis sekarang..ini aja tinggal sisanya..tunggu tahun depan om..:-)

    BalasHapus
  13. Memang sangat mirip dengan Klengkeng ya...

    BalasHapus
  14. Bisa dibilang sodara kandungnya...hee

    BalasHapus
  15. di Kalsel kadada yang bejual kah itu buah?

    BalasHapus
  16. Ada ae klo jua lah...d daerab hutan ja pank ada buah ini...

    BalasHapus
  17. iya ya mirip banget sama Kelengkeng... krimin ke Bali donk Sob... :P

    BalasHapus
  18. ayu datang ke kalimantan aja..hehehe

    BalasHapus
  19. ayo cobain ke sini kakaak...;-)

    BalasHapus
  20. kalau nama matakucing tidak asing bagi saya & sering di jadikan minuman di malaysia, banyak penjaja es matakucing di KL & melaka, apa benar ini yang dimaksud? buah utuhnya saya belum pernah melihat karena sudah dipotong2 kecil namun rasanya seperti perpaduan leci & kelengkeng

    fakhruddin

    BalasHapus
  21. mungkin juga mas...soalnya belum pernah ke KL juga..hehehe
    tpi rasa dan bentuknya memang mirip dengan lengkeng...tapi lebih tipis...!

    BalasHapus
  22. ada yang mau bantu jualan online buah langka ini atau jenis yang lainnya ? pasti meninatnya buanyak deh ... aayoo sapa mau saya mau pesan buahnya... bisa di kirim ke jawa surabaya ? mohon infonya

    BalasHapus
  23. hoho...susah y berbuah y cuma setahun sekali...masih belum ada yg mmbudidayakan..

    BalasHapus
  24. enak kaya'ya ada jualannya ga ya...

    BalasHapus
  25. Heee buah itu kagak laku di Kalimantan krn bersaing dengan buah klengkeng yg memang lebih unggul dr segi ketebalan isi daging. Ya mmg itu sodaranya klengkeng....
    Struktur daging buah,_ mirip klengkeng Diamond. Rasanya juga beda-beda tipis.
    Ihau tanaman hutan.. artinya, kalo pengen makan, gak ada yang melarang. Untuk di bawa pulang juga boleh. Klo musim, 2 - 3 ton saya rasa gampang di cari

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah..boleh donk di kirim satu truk kalau masih banyak..

      Hapus
  26. Nambah ilmu neh gan....
    Admin : Stengah Koli buat saia yahhhhh xixixix

    BalasHapus
  27. Tak perlu jauh2 dri kalimantan q dpet nihh hehehe

    BalasHapus
  28. kita ada pohonnya om, ini baru panen, banyak di makan burung.

    BalasHapus
  29. kalau kami kadang bilang itu dopar, rasanya enak banget.cuma sayang jarang ada

    BalasHapus
  30. Adakah yg punya foto daunya? Aq pernah dibawain bbt klengkeng hutan oleh tmnku org kalbar, orang sana nyebutnya 'bedare' daun lebar mirip matoa tp lbh kecil...klo dr ciri bentuk buahnya seperti mata kucing,, thanks

    BalasHapus