Tamu Pertama di Penginapan Selvia Biduk-biduk

                  Belum juga sampai ke Biduk-biduk saya sudah banyak diceritakan oleh sopir travel yang saya naiki dari Berau tentang penginapan ini, milik seorang guru yang masih belum menikah, warnanya pink, sesuai jiwa pemiliknya yang seorang perempuan. Umurnya masih muda, bahkan hanya berbeda 11 hari dari tanggal lahir saya menurut ibunya.

                Biduk-biduk nama kecamatan sekaligus desa di Kalimantan Timur yang akan saya tuju, di sinilah kita akan menemukan sebuah danau yang katanya seperti cermin, memiliki dua macam rasa di dalamnya, tawar dan asin.
Anak Pantai di Biduk-biduk
                  Menunggu dari jam 11 pagi datangnya saya dari Derawan akhirnya travelnya baru berangkat sehabis magrib. Memang biasanya travel yang berjenis mobil Avanza atau Xenia ini akan berangkat ketika penumpang sudah penuh, namun ketika ditunggu sampai sore penumpang tidak juga bertambah, hanya ada kami bertiga. Akhirnya kami memutuskan untuk menambah kekurangan dengan patungan dan berangkatlah kita menuju Biduk-biduk.
All about Pink
                 Pukul 1 malam akhirnya kami tiba di tempat tujuan, untunglah ibu pemilik penginapan ini saudara dari supir travel yang saya naiki, jadi tidak perlu sungkan untuk mengetuk pintu di tengah malam yang sepi.

                 Entah bagaimana jadinya kalau saya menolak tawaran Pak Darwis, tak terbayangkan harus mengetuk dari satu penginapan ke penginapan lainnya untuk mencari harga yang termurah di tengah malam. Itu juga kalau mereka mau membuka pintu malam-malam.
Sunrise di depan Penginapan
                  Deburan ombak dan hembusan angin pantai membuat saya terbangun esok harinya. Sinar matahari tampak keluar malu-malu diantara awan yang menggelanyut mendung di ufuk timur. Posisi penginapan yang yang langsung berhadapan dengan pantai dan mengarah ke timur membuat saya tak perlu jauh-jauh untuk menikmati sunrise, cukup duduk di depan teras rumah saja.

                   Sebagai tamu pertama di Penginapan yang baru diresmikan dua hari sebelumnya tentunya saya mendapat keistimewaan, harga yang aslinya Rp. 175.000 di diskon menjadi Rp. 135.000. Namun walau mendapat diskon fasilitas tetap tidak kurangi. Sebenarnya juga ada yang tanpa AC namun masih belum jadi.
Kamar single bed
Kamar double bed
                Dari total 9 kamar yang ada baru 5 kamar yang jadi, sisanya 4 kamar masih dikerjakan oleh tukang yang datangnya makin jarang karena sedang ada acara pertandingan bola antar kampung di desa Teluk Sulaiman.

                 Ketika menanyakan dengan ibunya Evi dimana warung terdekat untuk sarapan, dia menjawab.

" Di sebelah sana ada, disebelah sana dekat puskesmas juga ada".
"Sekarang sudah buka ya bu?" tanya saya lagi.
"Kalau sarapan di sini aja dek."
"Oh ya?? dapat sarapan ya bu?"
"Iya dapat..tapi sabar dulu ya, ikan-nya masih dibakar sama bapak."

                 Wih, ternyata dapat sarapan, ikan bakar lagi, kalau biasanya di hotel-hotel kalau sarapan cuma roti atau paling banter nasi goreng di sini langsung makan ikan. Dan yang lebih mengejutkan lagi ternyata ikannya segede telapak tangan, makan tanpa nasi saja kayak nya sudah membuat kenyang, apalagi ditambah sambel kecap sebagai temannya, membuat sarapan saya menjadi makan pagi yang kenyang.
Danau Labuan Cermin
                Tak hanya sampai disitu, ketika saya mau ke Danau Labuan Cermin ibunya juga bilang “Nanti kalau mau jalan-jalan pakai aja motor di depan, kalau mau pakai sepeda juga ada di dalam.” Ungkapan “Tamu adalah Keluarga” tampaknya ungkapan yang tepat saya ungkapkan di penginapan ini.

                 Bagi pencinta pantai desa ini merupakan tempat yang wajib untuk dikunjungi, di sepanjang desa kita bisa menemukan pantai berpasir putih yang lengkap dengan pohon kelapa sebagai aksesoris nya  Di sepanjang pantai ini kita bebas untuk bermain tanpa ada yang memungut bayaran karena memang tidak dikelola oleh masyarakat setempat.
Pantai di depan penginapan
             Begitu juga di depan penginapan “Selvia” ini, kita hanya perlu menyeberangi jalan aspal selebar 4 meter untuk bisa menginjakkan kaki di pasir pantai yang lembut. Rencananya di depan sini juga akan dibangun juga gazebo untuk para tamu bersantai, walau sayang beberapa pohon kelapa yang berada di lokasi juga ikut ditebang.

              Berbekal hammock yang saya bawa dan diikatkan ke pohon kelapa saya pun menikmati waktu bersantai menghabiskan siang bersama anak-anak kecil yang begitu antusias untuk mengajak saya bermain. Menjelang sore kelapa muda menjadi teman kami sambil berbincang-bincang dan bercerita bersama keluarga Bu Hadrah dan tetangga, sayangnya saya tidak bisa berjumpa dengan anaknya, pemilik penginapan yang sedang ujian di kota Samarinda. 
Penginapan Selvia
                Dua hari di sini merupakan waktu dimana saya bisa lebih enjoy dibandingkan dengan dua hari sebelumnya di Derawan, saya memang tipe orang yang lebih suka menikmati destinasi dengan bermalas-malasan daripada mendatangi banyak tempat dengan terburu-buru.

                Hujan mengguyur dengan deras nya ketika saya akan meninggalkan tempat ini untuk kembali ke Samarinda keesokan harinya. Sebelum berangkat si ibu masih sempat berpesan,
“Jangan lupa balik ke sini lagi dek”

Contact:
Penginapan Selvia
Hp: 081258802020 / 081347838155
Alamat: Jl. Majabah Rt. 4 Biduk-biduk, Kab. Berau, Kalimantan Timur

Happy Responsible Travel!
Share on Google Plus

About backpackerborneo.com

Adalah sebuah travel blog oleh Indra Setiawan, media untuk memperkenalkan wisata dari Kalimantan dan catatan perjalan menikmati keindahan Indonesia. Silahkan like facebook Backpacker Borneo, follow Instagram @backpackerborneo dan follow juga Twitter @bpborneo untuk update informasi terbaru .

33 komentar :

  1. danau labuan cerminnya keren bangeeeet :)

    BalasHapus
  2. nanti dibuat tulisan khusus tentang danaunya..:-)

    BalasHapus
  3. kek nya valentine an di sini aja ah.....

    BalasHapus
  4. ahhh romantis banget sama siapa ya gw kesananya :)

    BalasHapus
  5. klo saya kesana, bakalan betah sepertinya, pink hihi..

    BalasHapus
  6. Aku pingin ke PINK ini, makan ikan bakar trus pake motor nya buat jalan2. Harus disegerakan nich ke kalimantan :)

    BalasHapus
  7. @Adit::nah pas banar tu dit ae..ccari pasangan y ja lagi..hehe

    @Eko Jusmar:Eh, yang punya masih singel juga loh...hahaha

    BalasHapus
  8. @Dian: pas banget dah kalo buat cewek..

    @Cumilebay: Dah....langsung hunting tikes..pas ramadan kayaknya murah nih..hehe

    BalasHapus
  9. Ihiy...pencinta pink juga ternyata..

    BalasHapus
  10. PINK memang selalu identik dengan warna cewek.
    dan terkadang kita kaum adam merasa geli jika diidentikkan dengan PINK.

    tapi untuk penginapan PINK ini sangat beda dan terbuka untuk golongan,terlihat suasana yang tenang dan sangat cocok untuk pengantin baru.

    BalasHapus
  11. Hehe..dulu q warna velg motor q pink juga loh..:-)
    Klo gti ntar mas akbar honeymoon y di sini aja yah..di kalimantan..:-D

    BalasHapus
  12. pengen honey moon disanaa ahhh..guide mee

    BalasHapus
  13. yuuk...gratis ya buat guide y..hehehe

    BalasHapus
  14. PINK! asek buat honey moon :P

    BalasHapus
  15. mas... ada kontak penginapan Selvia?
    jadi mau ke sana ni mas. dari penginapan ke labuan cermin nya jauh gak?

    makasi :)

    BalasHapus
  16. no hp y 081258802020 / 081347838155

    BalasHapus
  17. paling suka ma pohon kelapanya tuh...melengkung-melengkung...ajib dah kang

    BalasHapus
  18. aku barusan dari sini, sekarang pantai depan rumah dibangun gazebo buat tamu penginapan yg pengen bersantai. si owner juga ramah banget, menu sarapan paginya juga enak... yang paling penting kamarnya nyaman.

    BalasHapus
  19. halo mas, mau tanya, klo dari penginapan selvia ini ke dermaga buat k labuan cermin apa bsa jalan kaki ? soalnya saya rencana lgsg naik kapal dari derawan ke biduk2.. sama untuk makan slama d biduk-biduk apa gampang mencarinya ? thx :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak bs jalan kaki, harus naik mobil. ada bbrp warung di sana, tidak terlalu banyak tapi cukup lah.

      Hapus
  20. Sekarang biduk2 baxak kemajuan, 6 tahun yg lalu wktu aq msih kerja d labuan kelambu sebagai ABK belum ada 1 pun penginapan yg d bngun, sekarng sdah ada wooww tu sngat luar biasa, hhmmm jdi pengen k sana lagi pengen ngeliat kemajuan'xa.

    BalasHapus
  21. Sekarang biduk2 baxak kemajuan, 6 tahun yg lalu wktu aq msih kerja d labuan kelambu sebagai ABK belum ada 1 pun penginapan yg d bngun, sekarng sdah ada wooww tu sngat luar biasa, hhmmm jdi pengen k sana lagi pengen ngeliat kemajuan'xa.

    BalasHapus
  22. not recommended hotel! saya sudah telepon 3x untuk booking bahkan saya konfirm sehari sebelumnya, tapi saat saya ke sana kamar saya sudah diberikan pada orang lain, dengan alasan saya tidak bisa ditelepon. pernah ada kejadian serupa menurut bapak supir yang saya gunakan mobilnya.

    karena sedang lebaran, semua hotel di sana penuh. untung pak supir mencarikan saya tmp tinggal di rumah keluarganya.

    bener bener ga recommended ini selvia. kata supir saya lebih bagus penginapan miranti. kalau mau dipesankan penginapan miranti, bisa menghubungi supir saya, mas hadi (081346665355).

    BalasHapus
  23. Mau gabung berangkat labuan cermin ana berangkat tgl2 januari dari martapura kali aja ad yg mau bareng biar bisa patungan di sana hehe hub ane ya 0811506765 pin7FCB96C0

    BalasHapus
  24. Very interesting article made me feel at home for a long time on your website, may be useful. we are waiting for further information

    BalasHapus
  25. Nyaman banget tuh kayaknya, bisalah buat pertimbangan hehehe

    BalasHapus
  26. Saya juga sempat naik mobilnya n kenal juga dengan Pak Darwis ini waktu ke Biduk-Biduk 2015 lalu. Dari beliau pun saya direkomendasi utk menginap di hotel Selvia ini milik iparnya.

    Menurut saya, hotel Selvia adalah yg terbaik setelah saya lihat-lihat ke yg lainnya. Cuma di Selvia yg begitu keluar ke halaman depan langsung bisa lihat lepas pantai n ada gazebo utk santai.

    Sedangkan hotel-hotel lain di depannya terhalang rumah/bangunan. Seru juga sih waktu itu jadi satu-satunya tamu di hotel tsb. Apalagi pas mati lampu malem2, gokil gelapnya. Hahaha..

    _"It's not just about the destination, but the journey"_

    http://makanangin-travel.blogspot.com/

    BalasHapus