[Foto] Pulau Maratua, Ternyata Tak Hanya Sekedar Pantai

          Awalnya saya kira pulau Maratua adalah pulau yang tak berpenghuni, hanya ada sebuah resort disana. Karena selama ini blog atau tulisan yang saya baca di internet selalu menuliskan tentang Maratua Paradise Resort yang kepunyaan orang Malaysia tersebut.
          Ternyata di sana ada 4 kampung yang berpenghuni, yaitu Tanjung Harapan Bohebukut, Teluk Alulu, Bohesilian dan Payung-payung. Di Kampung Payung-payung ternyata bisa kita temukan objek wisata lain seperti Danau Haji Buang yang ternyata juga memiliki Ubur-ubur yang tidak menyengat di dalamnya, masih banyak lagi objek wisata yang belum terlalu dikenal di seperti Batu Payung, Puncak Maratua yang berketinggian 111 Mdpl, Danau Tanah Bamban, dan lain-lain.
Beningnya air laut
          Sayangnya saya hanya berkesempatan untuk mampir di Kampung Tanjung harapan karena kemalasan saya untuk mencari informasi tentang pulau ini sebelumnya, itupun singgah di sini hanya karena menunggu teman yang akan bergabung dengan saya di speedboat.
          Waktu yang singkat saya sempatkan untuk menjelajahi pantai berpasir putih yang sedang surut, beberapa anak tampak asyik untuk mencari ikan hingga sayapun tertarik untuk bergabung dengan mereka. Hanya bermodalkan sebuah kawat payung yang telah diruncingkan dan karet gelang mereka bisa memanah ikan dengan mudah, ketika saya mencobanya tak semudah yang dilihat ternyata, butuh tehnik khusus untuk membidik ikan yang suka bergerombol tersebut.
Nelayan Kecil
           Namun ironi di tepi pantai bertumpuk-tumpuk sampah kiriman entah dari mana datangnya, kayu-kayu yang bermacam bentuk bercampur dengan sampah plastik mengurangi keindahan pantai di Kampung Tanjung Harapan ini. Seandainya dikelola dengan baik pasti pulau ini juga akan ramai oleh wisatawan karena tak hanya dapat pantai dan bawah laut yang cantik, tapi juga keindahan dan keunikan daratannya.
          Menurut teman baru saya tersebut juga ada beberapa Homestay di pulau ini, namun harganya tidak murah, untuk semalam saya dia harus membayar Rp. 350.000. Selain homestay tentu saja ada resort yang sudah terkenal di Maratua ini.
          Semoga suatu hari nanti kembali diberi kesempatan untuk mengunjungi pulau ini untuk mengeksplore lebih jauh potensi yang ada di Pulau Maratua. Jadi terpaksa kali ini hanya sharing tentang keindahan pantainya saja. :-)

Speedboat yang akan mengantarkan kita

Guratan pasir yang terbentuk alami
Dermaga kampung Tanjung Harapan
Pasir yang Luas
"Horee dapat ikan lagi Om" Eh di panggil Om
Sampah kiriman :-(
Happy Responsible Travel!
Indra Setiawan (Follow @bpborneo)
Share on Google Plus

About backpackerborneo.com

Adalah sebuah travel blog oleh Indra Setiawan, media untuk memperkenalkan wisata dari Kalimantan dan catatan perjalan menikmati keindahan Indonesia. Silahkan like facebook Backpacker Borneo, follow Instagram @backpackerborneo dan follow juga Twitter @bpborneo untuk update informasi terbaru .

22 komentar :

  1. waahhh...kereeen pemandangannyah. Tambahi poto2nya dunk ^_^

    BalasHapus
  2. Cukup aja...biar datang sendiri ke sana..hehe

    BalasHapus
  3. Hasil kursus singkat kemaren sama kak Wisnu sama kak Bolang...hehehe

    BalasHapus
  4. Ngiler ,.... pasir nya juara banget, jd pingin leyeh2

    BalasHapus
  5. Itu panasnya bukan main...leyeh2 semenit udah gosong...kcuali d bawah pohon kelapa y..bru adem..

    BalasHapus
  6. Aduh kalo gosong ntar nyokap gw bakal lupa kalo punya anak gw yg cakep ini. Batallll berjemur :)

    BalasHapus
  7. hahaha...eh,tapi bule kan suka y cowok lokal yg eksotis...:-)

    BalasHapus
  8. Sepiiiiii... Kayaknya enak buat sejenak menghilang dari peradaban Jakarta yang sumpek...

    Ajak-ajak aku dong Oom Indraaaaa... (~ ' 3 ')~

    Eh, gak sengaja panggil Om deh... #kabuuurrr

    BalasHapus
  9. iya emang sepi banget...klo pacaran gak ada yg ganggu deh tanteee

    BalasHapus
  10. keren banget mas, sepi dan alami ya

    BalasHapus
  11. iya mas...keren dah pokok y...:-D

    BalasHapus
  12. Langsung jatuh cinta imbahnya malihat foto pian. Rasa handak ngetrip pulang nah. Borneo memang kaya, kada kalah wan banua urang.

    BalasHapus
  13. Bujur banar tu mang ae..kita ja lagi orang lokal nang harus manjaganya..

    BalasHapus
  14. Nice info bro...
    Btw, lagi butuh info kira2 untuk akhir Desember itu cuaca disana bagus tidak untuk dikunjungi ya? Apakah disana ada sistem cuaca seperti angin barat, angin selatan atau angin utara dimana pasti terjadi ombak yg besar dan serta hujan?

    Thanks :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kayak daerah lain juga bro..biasanya akhir tahun..tapi tetap bisa kok gak sampe harus terkurung, kadang lautnya tenang juga..

      Hapus
  15. ajibbbbbbbbbbbbbbbbb liat pasirnya...kerenn...enak tuh tiduran di pasir tapi pasti dibikin gosong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidurannya di bawah pohon aja biar gak gosong..hehe

      Hapus
  16. Biaya resor disana berapaan ya?

    BalasHapus
  17. hiks, kenapa hanyar ja tetamu blog keren ini? Coba dari dulu sdh follow ini blog, pasti sudah kmna2 jua kaya yang nulis. Keren bang blog nya.

    BalasHapus