Juhu, Desa Terindah di Ketinggian Pegunungan Meratus

Glory Morning of Juhu | Photo by Hary Muhammad
Nan jauh di tengah belantara Kalimantan di Pengunungan Meratus, tesebutlah sebuah desa yang terletak di ketinggian sekitar 560 mdpl, tersembunyi diantara lebatnya hutan yang masih terjaga kealamiannya. 
Bagi penduduk setempat, hanya butuh waktu sekitar 10 jam untuk mencapai desa ini dari jalan terakhir yang bisa untuk dilalui oleh kendaraan bermotor di Desa Kiyu. Namun bagi kita pejalan yang tidak terbiasa dengan kontur alam di gunung butuh waktu sekitar 2 hari untuk mencapainya. 
Setelah berjalan kaki mendaki beberapa gunung dan menyeberangi beberapa sungai maka tibalah kita di Desa Juhu yang terletak di Pegunungan Meratus dan termasuk dalam wilayah administrasi Kecamatan Batang Alai Timur, Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan. 

Trek Menuju Desa Juhu Photo by Hary Muhammad
Yang menjadi kelebihan dari desa ini adalah hamparan rumput yang terhampar hijau menutupi permukaan tanah, batu-batu yang gunung yang berserakan menambah keindahan panorama desa ini. Udara yang sejuk dan bebas dari polusi membuat semakin betah di tempat ini. 

            Rumput-rumput yang tumbuh alami ini tidak dibentuk dengan sengaja oleh penduduk, namun oleh alam. Kerbau yang berkeliaran bebas di sekeliling desa bak ahli pertanaman memotong rumput-rumput yang mulai meninggi sebagai makanan mereka sehari-hari, menyuburkan rumput dengan pupuk alami dari kotoran yang mereka keluarkan. 
Hamparan rumput nan hijau Photo by Hary Muhammad
Di sebelah barat desa ini tampak berdiri dengan gagah puncak tertinggi di Provinsi Kalimantan Selatan, Gunung Halau-halau. Pada 17 Agustus setiap tahunnya puncak itu dipenuhi oleh para pendaki dari seluruh Kalimantan yang merayakan kemerdekaan Indonesia. 
Suku Dayak Meratus yang mendiami desa ini akan menyambut dengan setiap kedatangan tamu yang datang ke tempat mereka, namun selama ini hanya para pencinta alam yang sering datang ke sini, hanya sedikit wisatawan yang pernah datang karena medan berat yang harus dilalui. 

Keluarga sederhana namun bahagia Photo by Hary Muhammad
Mereka tinggal di rumah-rumah mereka yang sederhana yang terbuat dari bahan yang tersedia melimpah di sekitar desa, sebagian masih berdinding berlantaikan bambu, namun sebagian sudah terbuat dari kayu dan beratapkan seng. Di desa ini hanya ada satu sekolah dasar yang katanya diresmikan langsung oleh Presiden Republik Indonesia KH. Abdurrahman Wahid pada tanggal 17 Mei 2001.
Ingin datang ke desa terindah ini? Siapkan fisik anda untuk meyusuri rimba Borneo.

Rumah kepala desa Photo by Hary Muhammad
pemotong rumput alami Photo by Hary Muhammad
Puncak Gunung Halau-halau tertutup kabut Photo by Hary Muhammad
Perempuan Dayak dan anjingnya Photo by Hary Muhammad
Di dalam rumah Photo by Hary Muhammad
Desa terindah Photo by Hary Muhammad
Happy Responsible Travel!
Share on Google Plus

About backpackerborneo.com

Adalah sebuah travel blog oleh Indra Setiawan, media untuk memperkenalkan wisata dari Kalimantan dan catatan perjalan menikmati keindahan Indonesia. Silahkan like facebook Backpacker Borneo, follow Instagram @backpackerborneo dan follow juga Twitter @bpborneo untuk update informasi terbaru .

90 komentar :

  1. Kereeeen bangeeet ... Salut buat kalian ... Love Indonesia.. Love South Borneo

    BalasHapus
  2. pertamax
    jirr dapet keduax
    buset gak salah tuh bang, beberapa gunung, sungai, hutan lagi. Ane mikirnya tuh orang dayak bawa sengnya gmna ya? Muahahahaha, butuh stamina josssss

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaaha..uadh keduluan...kalo ditanya begitu paling jawabnya..udah biasaaa :-D

      Hapus
  3. bikin makin sayang borneo ;3
    nice post !

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalimantan adalah pulau yg tak bisa di lupakan karna keindahan dan keramahan penduduknya"

      Hapus
  4. nunggu invitation sama empunya yg baik hati saja :p

    BalasHapus
  5. ada perasaaan tenang saat melihat foto-foto diatas. such a very nice trip and the photos are amazing ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kak..yang moto emang udah malang melintang di dunia foto juga...hehe

      Hapus
  6. kereeeen, yang motret itulah mantep :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup..slain itu tempat y juga keren duluan..

      Hapus
  7. kak Indra, liputannya keren, didukung foto2 yang berbicara! salam jepret buat kak Hary! ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks kak Badai..silahkan di add fb y di atas :-)

      Hapus
  8. Gak sia-sia dua hari dua malam jalan kaki kalau dapat view begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup..bnr banget..kebayar aja gitu rasan capekya..

      Hapus
  9. Keren bangeeeet... Rasanya adem dan damai gitu ya ngeliatnya. Nice posting, Ndra...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suasana y juga tenang dan damai..thanks mbak Dee...

      Hapus
  10. mantap mas....
    liat fotonya berasa adem banget ya tinggal disana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks mas..tapi sanggup gak ya tinggal di sana..hehe

      Hapus
  11. Ah .... perna denger cerita ttg desa ini dari roni yang abis kkn sekitar 2008 an dan muncul niat kesini. Tapi ampe detik ini belum kesampean haha, sumpah keliatan damai dan tenang banget yaaaa :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya? si ROni itu KKn y di sini ya..kereeeen...

      Hapus
  12. Pengin kesana...biar kata 2 hari perjalanan klo hasilnya kaya gini ga masalah...

    BalasHapus
  13. Wahhh Busett Keren Bangett Tuh tempatnya :D

    BalasHapus
  14. aduh keren banget hamparan padang rumputnya ijo ijo itu... *guling2

    BalasHapus
  15. ayo januari 2014 siapa yg mau naik bareng halau-halau? Jadi kita kawa beimbaian.

    BalasHapus
  16. kalo mau ke desa juhu pemandunya siapa ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teman-teman di barabai banyak kok yg bisa bantu..

      Hapus
    2. rencana akhir maret 2014 mau ke banjarmasin adakah no hp/ telpon yang bisa saya hubungi

      Hapus
  17. selamat siang, mas/ om..

    ane dari pontianak, tertarik buat berkunjung ke tempat ini. bisakah minta tipsnya? :)

    BalasHapus
  18. bener- bener keren ....mupeng saya :)

    BalasHapus
  19. Ya ampun.. itu kontras warnanya indah sekali...
    Tapi dua hari???

    BalasHapus
  20. kerennnnnbos desanya....harusnya masuk salah satu kategori desa wisata ne...yang berbau desa pasti selalu menarik...maklum sesama wong desa sih hehe..salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua pasti suka yg alami kok..apalagi wong kota...

      Hapus
  21. Balasan
    1. hehe..kka kls d aliyah sm sabuem tkd dsni..hee
      keren sabuem... :D baru liat postingan ini gara2 kwn d TKD mau k halau-halau

      Hapus
  22. Hanjir keren foto-fotonya! Kok tumben gak pakai foto sendiri kak? Hihi.

    BalasHapus
  23. Amazing destination! Kyaaa someday I will :D

    Menyambangi perawan hutan ranah kalimantan. Semoga ^^

    BalasHapus
  24. aku ini org dayak asli, lahir di Muara Teweh.. pgn kesni gmn caranya? tlg infoin.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ambil penerbangan ke Banjanrmasin, trus naik travel yang bisa jemput di bandara dan langsung diantar sampai rumah...

      Hapus
  25. Ayuk akhir januari ajakin ke sana ka.. aku udh ready nih sama temenku bertiga :D

    BalasHapus
  26. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  27. Selain pemandangan alam, hamparan padang rumput, jg hutan, ada air terjun ato sungai buat mandi2 gak? kan cape ksana,pas nyampe mau lgsng nyebur,wkwk....trus nginap nya dmna,rumah kepala desa mau nampung gak? Ayoo bareng2 ke sana kalo mau brgkt akhir januari ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada sungai kok...iya di rumah penduduk aja mginapnya..,

      Hapus
  28. dari barabai kearah pagat ya

    BalasHapus
  29. :) kereeeeeeen... situs ini sering saya buka buat kasih info wisata tiap siaran Sabtu pagi. infonya lengkap soalnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aseek..promosikan juga donk blognya..hehe

      Hapus
  30. keren banget tempatnya pengen kesana :))

    BalasHapus
  31. bolak-balik ke Barabai (karena ortu orang Barabai), taunya cuma pagat, banyu panas, loklaga. seringnya cuma baca berita tentang perjuangan anak-anak di daerah pegunungan meratus yang harus turun gunung tiap ingin ikut ujian nasional karena jauhnya medan yang harus ditempuh ke sekolah yang jd tempat mereka nebeng melaksanakan ujian nasional. semoga suatu saat bisa berkunjung ke desa ini. (2 hari tapi lah?! hmmm...)

    BalasHapus
  32. mnta info tranportnya min,,,,,,????

    BalasHapus
  33. Open trip gunung halau-halau, 30 okt - 2 nop 2014, hanya 300.000/org, sisa 5 seat. syahriadiilmi@gmail.com

    BalasHapus
  34. Anjir, jalurnya menggoda banget! Kalo gw kesitu, gw bakal seminggu di jalan (sambil kemping) hahaha..

    BalasHapus
  35. wiihh bagusnya,, padahal dekat dengan HST ko nggak tau -_-

    BalasHapus
  36. 26 febuari 2015 ada mau ikut ke juhu? Minat invit 51206ade

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ada trip lagi bisa kabarin ya.

      Hapus
  37. Backpackerborneo punya akun instagram gk min. Adain trip dong mau ikut ni hehe

    BalasHapus
  38. iniiiiii keren sekaliiiii.... aduh mas bro kapan ada rencana ke sini lagi?

    BalasHapus
  39. Admin, punten, mau ijin untuk memakai fotonya, min :) Tidak memotong watermark, min. Nuhun.

    BalasHapus
  40. wouw JUHU keren lestari. kami team lingkungan Griya Karya Tiara Kusuma Surabaya dan team lingkungan PLTU Asam Asam akan tengok ke sana . jika dapat buat komitmen bersama jaga pelestarian lingkungan Juhu -Meratus demi Warga Kalsel- Kalteng. Salam Lestari!

    BalasHapus
  41. Cinthia Dewi Theodora16 Maret 2016 21.56

    Wah luar Biasa ya...saya asli bjm tp Sdh pindah Sby. Ga pernah tahu Daerah Kalimantan Bisa seindah ini :) omong2,
    Disana bersih gak kamar dan Kamar mandinya?

    BalasHapus
  42. ulun handak kasana ih.. hhe
    ngiler jadinya nah hndk ksana

    BalasHapus
  43. keren banget ... *mata berbinar-binar* mupeng banget T-T

    BalasHapus
  44. wowww..... katanya suku dayak dsana ramah2 orgnya... Kec.Batang alai memang mnyimpan pesona alam yg sgt luar biasa krna sbgian besar meliputi daerah gugusan pegunungan meratus ... ulun sllu kagum bila melihat keindahan alam kaya artikel d atas..., artikel yg sgt bermanfaat,,
    #salam bdingsanakan

    BalasHapus
  45. ikut share aza ya. biar kalimantan lebih dikenal

    BalasHapus