Ketika Pasar Terapung Pindah ke Siring Piere Tandean

Kalimantan Selatan dan Pasar Terapung itu ibarat dua saudara kembar yang tak bisa di pisahkan, ketika orang dari luar daerah jalan-jalan ke Banjarmasin pasti tidak lupa untuk memasukan Pasar Terapung ke dalam daftar tempat yang harus dikunjungi.
Seiring dengan perkembangan jaman, budaya Banjar yang dulunya banyak berkembang melalui sungai kini sudah mulai berpindah ke daratan. Salah satu kebudayaan yang juga terancam hilang adalah Pasar terapung.
Pasar Terapung pindah ke darat
Dulu kita masih ingat, di salah satu stasiun televisi sebelum memulai acaranya selalu menampilkan seorang nenek dengan background pasar terapung yang sedang mengacungkan jempolnya.
Nenek tersebut sudah lama dengan meninggal dunia, begitu juga dengan Pasar Terapung yang terletak di daerah Kuin di Banjarmasin  yang menjadi lokasi syuting tersebut, nasibnya sudah hampir sekarat. (Update info: Menurut komentar di bawah nenek tersebut masih hidup, nanti di telusuri lebih lanjut kalau ke Banjarmasin lagi.)

Makin sedikit ibu-ibu yang mengayuh dayung di sampan/jukungnya, generasi muda tak ada lagi yang mau meneruskan kegiatan orang tuanya tersebut, mereka lebih senang menggunakan motor matic atau bebek yang dianggap lebih gaul.
Sebenarnya pemerintah daerah sudah melakukan upaya untuk melestarikan budaya Pasar Terapung, bahkan salah satunya dengan memindahkan ibu-ibu dengan jukungnya ke dalam kota Banjarmasin, tepatnya di siring tepi sungai Jalan Piere Tandean. Walaupun Pasar Terapung ini hanya bisa dinikmati di hari sabtu dan minggu.
Ada dermaga khusus
Karena sekarang saya bukan lagi warga Banjarmasin, nah ketika ada kesempatan ke Banjarmasin lagi maka saya sempatkan untuk mampir ke pasar terapung ini. Namun ketika saya sampai ke lokasi sungguh mengejutkan.
Pasar Terapungnya pindah ke darat. Ibu-ibu itu beralasan karena panas maka mereka pindah ke darat, kebetulah waktu itu bertepatan dengan event Festival Budaya Borneo dan Pasar Terapung 2013 sehingga mereka katanya diminta seharian untuk bertahan di lokasi.
Ibu penjual dengan tangguinya
Sambil ngobrol-ngobrol dengan ibu-ibu yang malu tapi mau di foto ini, saya juga memperolah informasi kalau ternyata mereka juga dibayar untuk berjualan di tempat ini.
Siapa yang tidak mau, sudah di bayar dapat untung lagi dari hasil jualan, yang mereka jual juga lengkap, dari sayuran, buah-buahan, sampai makanan dan bibit lombok juga ada di sini.
Namun satu yang agak mengganjal di fikiran saya, mereka ternyata berasal dari Pasar Terapung Lok Baintan yang masih terjaga kelestariannya, setial hari masih banyak yang melakukan aktifitas jual beli di sana. Kenapa tidak dari Pasar Terapung yang berada di Kuin saja yang memang makin sedikit.
Jualan bibit lombok 
Entah ini proyek dari Pemerindah daerah Kalsel atau dari Pemkot Banjarmasin. Kalau dari Pemkot Banjarmasin sudahkan mereka berkoordinasi dengan dinas terkait di Kabupaten Banjar karena Lok Baintan berada dalam wilayah mereka, dengan mengangkut pedagang dari Lok Baintan Ke Banjarmasin pastinya di sana menjadi lebih sepi donk.
Entahlah..
 

Happy Responsible Travel!
Share on Google Plus

About backpackerborneo.com

Adalah sebuah travel blog oleh Indra Setiawan, media untuk memperkenalkan wisata dari Kalimantan dan catatan perjalan menikmati keindahan Indonesia. Silahkan like facebook Backpacker Borneo, follow Instagram @backpackerborneo dan follow juga Twitter @bpborneo untuk update informasi terbaru .

36 komentar :

  1. jadinya pasar darat dong ya? hihii
    positif thinking sajalah... moga ini memang upaya pemerintah demi kearifan lokal sana :) bagus juga tho idenya bang..

    BalasHapus
  2. Yaaa kalo ngak terapung lagi kok rasa nya ngak Makjleb gitu. Semoga masih tetep ada juga ah, aku masih pingin foto2 kesana sambil makan rawon di atas klotok ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayooo..buruan ke kalimantan merasakan sensasi makan sambil goyang2..

      Hapus
  3. wahhhh harusnya pasar terapung menjadi perhatian semua pihak. bahkan harus menjadi icon wisata banjarmasin dengan begitu pemda akan fokus pembenahannya..ma kasih pencerahanya ttg pasar terapung

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2...ayo berkunjung biar merasan sendiri nuansa pasar terapung..hehe

      Hapus
  4. Semoga kearifan lokal pasar terapung orang banjar akan selalu ada.
    Saya berharap masih ada ketika saya ke Banjarmasin, one day

    BalasHapus
  5. Waduh pasar terapung terancan punah ini, bisa2 tinggal sejarah ㅠ ㅠ masa kita kalah degan thailand

    BalasHapus
    Balasan
    1. maka dari itulah ini salah satu langkah yang dilakukan oleh pemerintah untuk melestarikannya..

      Hapus
  6. Wah padahal sampai sekarang belum kesampaian tuh melihat suasana pasar terapung.. semoga tidak hilang tergerus zaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga mas..mudah2n semua pihak bisa sadar untuk melestarikannya..

      Hapus
  7. yaaah :((
    padahal aku tahun depan baru main kesini nya :((
    pliss jangan ilang pasar terapungnya :((

    BalasHapus
  8. Mungkin sebaiknya pemerintah membangun pasar seperti yg ada di Thailand saja, supaya tidak panas dan lebih teratur jadinya. Sayang sekali kalau sampai aset yg satu ini hilang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dengan mindahin ke sini malah kayak thailand..tapi jadinya gak alami..lebih baik di tempat asalnya..

      Hapus
  9. lokasinya jangan di tengah sungai martapura, dekat masuk sungai kelayan saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ujar di tengah ni supaya nyaman di jangkau,,,tapi tau am lagi lah..

      Hapus
  10. agak oot nah yg handak ku pandirakan...


    seingat ku ndra, nenek yg dulu menjadi ikon pasar terapung di salah satu tv swasta itu, sampai sekarang beliau masih hidup ..
    soalnya rumah salah satu temen kampus ku dekat dengan beliau ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lah?? coba pank kawa lah di takuni lagi biar pasti...soalnya ada tukang kalotok yang bapadah sudah lawas sidin maninggal jar..

      Hapus
    2. Terakhir aku menakuni jua lawan tetuha taman budaya bulan februari semalam, ujar sidin gin msh hidup jua. Soalnya pas beliau syuting tuh pas umur 30 an aja. Dan kalau pun meningga. Biasanya ada aja behabaran ujar. sidin bejualan pancarekenan wahini ndra

      Hapus
    3. Terakhir aku menakuni jua lawan tetuha taman budaya bulan februari semalam, ujar sidin gin msh hidup jua. Soalnya pas beliau syuting tuh pas umur 30 an aja. Dan kalau pun meningga. Biasanya ada aja behabaran ujar. sidin bejualan pancarekenan wahini ndra

      Hapus
    4. Di mana sidin bajualan tu? bisa kaena di carii pas ka banjar..

      Hapus
  11. jadi malu nih, saya orang asli banjarmasin, tapi belum pernah sama sekali ke pasar terapung.

    salam kenal ya..
    btw, ini templatenya bagus banget, template berbayar atau gratis sih ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah wajib tu ka sini..jangan kalah lawan orang luar..

      Gratisan kok, itu di bawah ada yang bikinnya..

      Hapus
  12. Mau nanya nih... rencana sy ingin berkunjung ke banjarmasin. Kalau ingin melihat pasar terapung sebaiknya yg mana ya, dan transportasi kesananya baiknya apa kalau sy nginep di mercure.... tks penjelasannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. BiLebih baik mengunjungi yang di lok baintan..lebih alami..bisa nyewa kelotok, di bidarakan aja di manta di jemput yang paling dekat dari hotel..

      Hapus
  13. Semoga pasa punya kesempatan ke sana masih menemukan pasar apung *cek tiket buat tahun depan *aduh masih lama :)

    BalasHapus
  14. acil diang tinggi tuh yg ngasih jempol iklan tv,, waktu beliau jualan di pasar kuin. waktu aq masih sma beliau masih jualan sayur dengan mengendrai sepeda. aq tanya teman aq masih hidup nenek nya. beliau tidak berada di kuin lagi

    BalasHapus
  15. bulan lalu ke banjarmasin, gg sempet keliling, next time mau blusukan ah hehehehe jangan pindah ke darat dulu sebelum ke singgahi :S

    BalasHapus
  16. menurut saya pemerintah sudah melakukan yang terbaik untuk mempertahankan budaya pasar terapung, hanya menunggu waktu untuk kota Banjarmasin bangkit menjadi lebih baik

    BalasHapus
  17. Dilema wisata budaya nih. Melestarikan bisa juga diartikan sebagai membiarkan ketertinggalan. Atau dipertahankan sebagai sebuah pentas: diadakan berdasarkan kebutuhan komersil, bukan kebutuhan keseharian.

    Solusinya ialah berkembang, berjualan dengan sampan bermotor tempel atau sampan yang lebih canggih. Tapi bagaimana dengan biayanya ya?

    BalasHapus